Nasib Imah : Keluarga 69

"Abang…….uuuuuhhhhh!!!!!!" Keluh Imah.

Jimie terkulai di atas dadanya. Imah bernafas pendek-pendek. Balak suaminya masih besar terendam di dalam cipapnya yang banjir dengan air mani yang baru dipancut oleh suaminya. Mereka dan bersetubuh 2 kali malam itu dan pastinya Atan anaknya pun dah tidur.

Setelah tenaga masing-masing pulih, Jimie bangun bersandar di kepala katil. Di capainya botol air di atas meja kecil dan dituangkan ke dalam gelas. Imah mengambil tuala kecil dan diletakkannya di mulut cipapnya sambil mengesat air mani yang semakin meleleh di atas tilam. Dia dapat merasakan tuala yang ditangannya itu masih lembab oleh air mani yang terdahulu dilapkan pada malam ini.

"Abang minta cuti satu minggu dengan Dato' Tan" sambil minum air
"Dia bagi ke bang?" Tanya Imah sambil turut bersandar di kepala katil.
"Hehem!" jawab Jimie pendek.
"Eloklah tu sebab Atan pun cuti jegak sekarang ni, bolehlah kita kemana-mana anak beranak" pinta Imah.
"Kita balik kampung jumpa abah abang, lama benar rasanya tak jumpa abah dan mama"
"Elok juga bang.. sekarang pun musim buah-buahan tentu abah dan mama sibuk di dusun, kita boleh turut bantu mereka….Atan tentu suka….pereksa Atan pun dah habis….bolehlah kita lepak sana lama-lama"
"Kalau Imah setuju baguslah, sebab abang nak ke kampung untuk…."

Jimie membisikkan sesuatu ke telinga isterinya.
"Yang ada ni pun dah cukup besar bang" jawab Imah.
"Imah tak suka ke?" Tanya Jimie. Imah Cuma senyum
"suka hati abanglah…Imah ikut saja" tangannya mula mengurut balak suaminya.
"Abang nak sekali lagi ke?" Imah lihat balak suaminya makin keras.
"Sekali sebelum tidur…esok nak bawa kereta jauh" Jimie mula naik ke atas tubuh isterinya. Imah membuka kangkangnya dengan mudah Jimie memasuki tubuhnya.
"Ohh tekan banggggg…."

Jimie memikirkan tentang kereta yang dia akan pandu esok yang diberikan oleh Datuk Tan bosnya. Kereta syarikat tapi cukuplah tu. Puas dia bekerja dengan majikan yang begitu baik, seronok. Tanpa disedarinya hayunannya makin rancak. Imah mengerang kuat di bawahnya. Imah klimeks rupanya.

"Lagi bangggggggg lagiiii bagiii lagiiiiiiiii!!!!!"

Malam berlalu dengan suara Imah yang nyaring di selang seli salakan anjang sayup-sayup di hujung taman perumahan mereka.

Setelah memanggil beberapa kali Jimie membuat keputusan yang abahnya tidak ada di rumah, Jimie pasti mereka berada di dusun di lereng bukit di tepi sungai. Di sana ada pondok tempat mereka menunggu durian. Abah dan mama pasti di sana. Jimie mendahului diikuti oleh Imah yang berseluar jeans ketat yang lusuh dan Atan dibelakang sekali. Saja Atan di belakang sebab nak tengok ponggong bulat emaknya. Sejak ayahnya balik ni Atan tak dapat merasa lancapan emaknya lagi. Kebetulan Cikgu Suzi juga pergi kursus lebih awal daripada cuti. Kalu tidak pasti dia dapat "berseronok" dengan Cikgu Suzi.

Sejak peristiwa dia dan Cikgu Suzi dirumahnya pada malam tu, dia selalu ke rumah Cikgu Suzi mereka terus sahaja melakukan hubungan "berseronok" di rumah cikgu Suzi dari masa ke semasa. Cikgu Suzi selalu jemput dia bertandang ke rumahnya. Kalau pergi dia akan buat dua atau tiga kali sebelum balik ke rumah.

Dari jauh Atan telah dapat melihat dangau yang dibuat oleh atoknya di tengah dusun. Lebih kurang 30 meter dari dangau itu mereka berhenti. Ayahnya mengangkat tangan supaya senyap. Imah diam. Atan diam. Dalam kesunyian itu mereka terdengar suara orang mengerang.

"Uhhhhh banggggg yah yahhhh ayohhhh bangggg eghhhah!" Mereka melangkah perlajan-lahan.
"Laju bang yahhhhh hanyun balak abang yang besar …bagi pada Som bangggggg sikitlat lagiiiiii biar Som pancut sekali lagiiiiii "

Jimie, Imah dan Atan cuba sedaya upaya agar langkah mereka tidak berbunyi. Dangau beratap zing dengan ketinggian lantai dua kaki dari paras bumi dengan dinding paras dada membolehkan orang menjenguk ke dalamnya sambil berdiri ditanah dengan tiada masalah.

Atan dapat melihat datuknya berpeluh di atas neneknya. Kedua-duanya tidak berpakaian seurat benang. Tetek neneknya yang bulat itu bergoyang mengikut hayunan datuknya. Imah yang menjenguk dari hujung kaki tersirap darah berahinya apabila melihat dengan tepat balak mertuanya yang jauh lebih besar dari balak Jimie keluar masuk ke dalam cipap ibu mertua tirinya. Ponggong bulat ibu bertuanya yang putih mengayak mengikut ayakan balak bapa mertuanya. Kelihatan lobang anusnya yang sudah basah menaik dan menurun dari pandangannya.

"Abang nak pancut sekarang erhhhh!!!" Keluh Pak Dir.
"Som punnn kuat sikit lagi…..yahhh sikittttt laggiiiiiiii yahhhhhhhh!!!!!!!!!"
Mak mertua Imah menjerit. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan. Matanya pejam. Tanganya mencekam lengan suaminya.
"Abang pancutttttt sommmmmmm!!!!!!!!" "Aghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!!" jerit ibu mertua Imah. Pak Dir mengehentak dalam balaknya yang besar ke cipap isterinya.

Imah memegang tangan Jimie. Dia juga terangsang dengan perlakuan kedua mertuanya itu. Jimie memeluk erat dari belakang Imah. Imah dapat merasakan balak Jimie keras di lurah bontotnya. Tiba-tiba Atan menepuk tangan.

"Yeee Atuk dan nenek berseronok"
"Hah!!!" Pak Dir tersentak ke belakang, mencabut balaknya dari cipap isterinya. Mak Som cepat-cepat menutup cipapnya dengan tangan kiri dan buah dadanya dengan tangan kanan.
"Huh Atan rupanya, mana ayah dan emak?" Tanya Pak Dir. Imah menutup mulut menahan ketawa.
"Hah Imah ..Jimie dah lama kau sampai?"
Jimie naik ke atas dangau menghulurkan kain kepada ibu tirinya. Abahnya masih lagi bersandar di dinding. Jimie meramas buah dada Mak Som sambil mengucup dahinya

"Mama apa khabar" Tangan Mak Som terus sahaja menuju antara dua paha Jimie.
"Imah Jimie kau tengah keras nie" gurau Mak Som
"Abang Jimie tu bila dia tak keras mama…bagilah banyak mana pun sekejap-sekejap keras… sekeja-sekejap keras" Imah memegang balak bapak mertuanya.
"Mama abah tak keluar habis tadi ni" terang Imah.
"Mana nak keluar habis..terkejut beruk aku ditegur oleh Atan tadi" Imah mengurut-urut balak mertuanya.
"Kau keluarkan Imah…nanti tersumbat pulak batang sakti abah kau tu"

Sambil bangun menyarungkan kain batiknya sambil mencapai baju T yang dihulurkan oleh Atan. Atan sempat menjeling bulu sejemput yang menutupi cipap neneknya di samping lelehan cecair antara dua pahanya.

"Hah Atan seronok tengok nenek dengan atuk tadi?" Tanya Mak Som sambil tangannya menarik tangan Atan
"Mari nenek check" tangannya terus meraba balak Atan.
"Emmmm besar dah cucu kita ni bang"
"Dah mahir tu mama, calang-calang orang kalah bawah dada dia"

Imah menunduk menjilat air mani yang meleleh perlahan dari kepala balak bapa mertuanya selepas diperahnya dengan tangan.

"Emmm " komennya.
Mak Som melangkah turun dari dangau
" Mama nak ke mana tu?" Tanya Jimie
"Mama nak ke sungai belakang tu…melekit mama ni…mama nak mandi biar segar sikit badan"
"Atan nak ikut mama" pinta Atan.
"Mari lah" Mak Som menarik tangan Atan sambil berjalan ke belakang dangau.


Imah mula seronok menghisap balak besar mertuanya.
"Besarnya bah" komen Imah.
"Kau Jimie bila nak mula baiki saiz anu kau tu?"
"Itu lah bah, saya balik ni nak buat itu lah"
"Kau tahu yang kena pertaruhkan isteri kau pada Tok Cu Toh." Hurai Pak Dir kepada anaknya.
"Abah dulu pertaruhkan mama ke pada Tok Cu Toh tu?"
" Macam tu lah gayanya" Jawab Pak Dir
" Errr Imah ni dah sedia ke untuk tu?" sambung Pak Dir lagi. Balaknya dah cukup keras sekarang untuk pusingan seterusnya hasil dari hisapan Imah.
"Imah!" seru Jimie.
"Apa bang?" Tanya Imah melepaskan balak mertuanya dari mulutnya.
"Abang rasa abah dah sedia tu, buka seluar sekarang"

Imah berdiri dan membuka seluar jean ketatnya dan terus membuka seluruh pakaiannya tanpa di suruh lagi. Kemudian dia terus terlentang dan membuka kangkangnya bersedia.

"Abah..apa lagi Imah dah sedia tu"
"Abah pun dah sedia ni" Jawab Pak Dir mula merangkak ke atas tubuh menantunya.

Dia tunduk menghisap buah dada Imah yang tegang dan bulat. Jarinya mencucuk cipap Imah beberapa kali dan jelas Imah sudah pun berair dan cukup bersedia untuk menerima balaknya.

"Ughhh!!! Besarnya bah" dia mengangkat ponggongnya menyuakan mulut cipapnya untuk memudahkan kemasukan balak mertuanya.
"Abah tekan habis ….Imah tahan nie"

Pak Dir harus berbangga sebab mendapat menantu seperti Imah. Cantik. Montok Gebu dan emmm ketat pulak tu. Pak Dir menghayun. Imah menahan. Dia dapat merasakan balak mertuanya yang besar agak luar biasa, besar dari balak Kutty dan sama besar dengan balak Cikgu Sarvan. Sama besar dengan balak Pak Dol penghulu kampung ibunya. Lebih kurang lah tu.

"Abang tak apa ?" Tanya Imah pada Jimie yang sedari tadi hanya duduk disebelahnya.
"Abang nak cari mama" Jimie terus bangun.

Setelah Jimie berlalu Imah bangun bertongkatkan siku. Melihat balak mertuanya yang sedang keluar masuk cipapnya. Imah menggigit bibir.

"Ohhhh abah, Imah nak pancut nie" nafasnya deras.

Imah terlentang semula. Menyerahkan dirinya kepada nikmat yang kian menguasai tubuhnya.
"Laju bah…laju lagiiii"
"Cepat benar Imah pancut" komen bapa mertuanya.
"Balak abah besar benar, tak tahan Imah....Ooohhhhh ye bah Imah pancuttttttttttt nieeeee"

Muka Imah yang putih kelihatan merah di sinar cahaya petang. Pak Dir seronok tengok muka perempuan merah begitu apabila mereka pancut.

Pak Dir meneruskan menutuh menantunya. Walau pun usianya sudah menjangkau enam puluhan tetapi kegagahannya tetap tidak pernah luntur, apatah lagi selepas dia baiki balaknya dengan Tok Cu Toh di atas bukit sana. Maklumlah selepas beristeri muda dengan Kalthom dia perlu pastikan yang isterinya itu sentiasa mendapat bekalan yang lebih dari cukup.

"Yahooo" Atan terjun berbogel, neneknya pun berbogel.
"Tak ada siapa sampai ke sini" jelas Mama Som.

Air dingin menyejukkan badan dan menyegarkan setelah penat dalam kereta dan berjalan pulak ke dalam dusun.
"Mama... seronokan mandi sungai?" tanya Atan.
"Tentu seronok terutama kalau cuaca panas begini"

Atan berenang mendapatkan Mama Som. Matanya tertumpu kepada buah dada nenek tirinya yang putih dan nampak pejal dalam air yang dingin.

"Atan nak hisap?" tanya Mama Som.
"Nak" Jawab Atan rengkas dan terus sahaja memeluk Mama Som serta menghisap tetek yang menjadi perhatian sejak tadi lagi.
"Ohhh emmmm..... Hisap lagi" Pinta Mama Som.

Tangannya mula memegang balak Atan yang kian mengeras. Tangan Atan juga mula meraba celah kangkang nenek tirinya di bawah air. Mama Som membuka kangkangnya sedikit supaya membolehkan Atan menjalankan tugasnya. Selang beberapa ketika Mama Som mula tidak tahan dengan tindak balas Atan terhadap tubuhnya.

"Ohhh pandai cucu mama" Keluhnya.

Jimie berjalan ke sungai yang mengambil masa beberapa minit saja tu. Dilihat di dalam air Atan anaknya sedang menggomoli ibu tirinya. Dia turut membuka pakaian dan terjun ke dalam sungai.

"Boleh ayah joint?" tanya tanya Jimie Atan cuma gelak
"Ayah kena tanya mama"
"Dengan lelaki yang tampan belaka siapalah yang nak menolak"

Tangannya yang sebelah lagi turut mencari balak Jimie dan memegangnya. Sekarang kedua-dua tangannya membelai dua balak yang berlainan. Jimie dan Atan terus menerus menggumuli tubuhnya.

"Dah mama tak tahan lagi, mama nak balak kau orang sekarang" dengan itu Mama Som melangkah ke tebing pasir yang putih.
"Jimie terlentang" Arah Mama Som. Jimie ikut arahan.
"Jimie nak depan ke belakang?"
"Belakang " Dengan itu Mama Som menghulurkan bontotnya untuk dijilat oleh Jimie.
"Basahkan dulu, biar licin sikit" Jimie mula menjilat. Tangannya menguak daging ponggong yang gebu lalu dihulurkan lidahnya ke lubang dubur ibu tirinya.

Setelah pasti licin Mama Som mula memasukkan balak Jimie yang keras ke dalam duburnya. Payah juga mulanya tetapi dengan pengalaman Mama Som membolehkan balak Jimie masuk juga ke dalam rongga duburnya yang ketat. Jimie menggigit bibir.

"Ketatnya mama"
"Jimie kawal jangan pancut dulu" lalu dia baring terlentang di atas badan Jimie.

Atan dapat melihat balak ayahnya tenggelam dalam dubur neneknya

"OK Tan sekarang Atan pulak masukkan dari depan" Atan cepat melutut.

Mama Som membuka bibir cipapnya dan Atan menyuakan balaknya yang keras bagai paku di dinding tu. Sekali tekan saja zuppp terus tenggelam habis.

"OK sekarang setiap orang bekerja" Arah Nenek Som.

Imah menghenjut. Bapa mertuanya duduk di bawah pula. Sekali sekala dapat memerintah seronok juga fikir Imah. Balak mertuanya habis ditelannya. Ditarik keluar dan ditekan masuk. Laju dan perlahan. Dalam atau cetek.

"Abah lambat lagi?" tanya Imah yang dah pancut tiga kali.
"Imah penat?" tanya mertuanya.
"Abah buat dari belakang pulak, biar Imah nonggeng"

Imah turun dan menonggeng. Mertuanya bangun mengambil tempat di belakang dan terus merodok balaknya ke dalam cipap yang masih ternganga.

"Kuatnya Imah kemuttt" keluh mertuanya.
"Imah nak pancut sekali lagi nieeee"
"Abah nak pancutttttttttt uahhh uahhhhh!!!!"

Pak Dir pancut dalam rahim menantunya. Imah tertiarap di atas tikar. Pak Dir memeluk tubuh montok menantunya dari belakang.

"Boleh tahan jugak menantu abah ni"
"Nasib Imah..dapat mertua ganas" Imah membelai tangan yang memeluknya.
"Abang! abang" terdengar suara Mama Som.

Imah tersedar, dia merasa balak mertuanya tercabut dari cipapnya. Rupanya dia tertidur dalam pelukan mertuanya.

"Imah bangun sayang...kita balik rumah nanti gelap pulak" kejut Mama Som Imah bangun dan melihat Mama Som disebelahnya.

Pak Dir sedang menyarung seleluar treknya.

"Imah tertidur mama" sambil menyarungkan seluar jeannya
"Mana Atan dan Abang Jimie?"
"Mereka sedang memungut buah durian sana tu..nanti taukeh Ah Chong dari bandar datang dak angkut buah ke bandar" Hurai Mama Som.

Pak Dir turun ke bawah turut memungut buah bersama anak dan cucunya.
"Jom mama" Ajak Imah sambil turun dari dangau.
Ketika itu dia merasa yang air mani keluar dari cipapnya membasahi kangkang seluar.
"Ohhh mama, Imah lupa nak kesat dulu, abah pun pancut banyak dalam Imah" Mama Som menelek kangkang menantunya.
"Sikit saja tu lagi pun hari makin gelap nie..abah kalau pancut memang banyak"
100% (0/0)
 
Posted by kimi9699
1 year ago    Views: 117
Comments
Reply for:
Reply text
Please login or register to post comments.
No comments